Sun. Oct 17th, 2021

Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki telah menyerukan lockdown selama dua minggu yang pelaksanaannya diawasi oleh militer dan penegak hukum, untuk menahan laju kasus Covid 19 yang mengkhawatirkan negeri itu. Permintaan Menkes Iran ini ditujukan kepada Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei, dan juga dipublikasikan oleh media Iran hari Minggu (1/8/2021). “Tekanannya sangat tinggi sehingga saya khawatir bahkan rencana ini tidak akan cukup, kecuali kita mengurangi beban eksponensial penyakit melalui tindakan pencegahan cepat dan meningkatkan kepatuhan terhadap protokol kesehatan,” tulisnya.

Menteri mengatakan gelombang kelima infeksi virus corona kali ini didominasi oleh varian Delta yang ganas. Menurutnya, hal ini bisa menjadi bencana besar dan tidak dapat diubah jika tidak ada yang dilakukan karena negara ini akan kekurangan tempat perawatan atau kekurangan tenaga kesehatan. “Meskipun mereka divaksinasi, rekan kerja saya semua jatuh sakit karena lama tidak bisa tidur dan stres,” katanya, juga memperingatkan bahwa sistem kesehatan negara itu bisa runtuh.

Pemimpin 65 universitas dan fakultas kedokteran di seluruh negeri juga mengirimi surat kepada Presiden Hassan Rouhani dan menyerukan lockdown di negara itu. Lebih dari 3,9 juta kasus Covid 19 telah terdaftar di Iran sejak Februari 2020. Dari angka itu, 91.000 orang telah kehilangan nyawa dalam apa yang telah lama menjadi pandemi paling mematikan di Timur Tengah. Kementerian Kesehatan mengatakan 366 lebih orang Iran meninggal pada hari Minggu (1/8) sementara jumlahnya menunjukkan kematian akibat virus telah melonjak 38 persen dibandingkan dengan seminggu sebelumnya.

Lebih dari 32.500 kasus yang baru ditemukan yang diumumkan pada hari Minggu (1/8) berada di antara beberapa yang tertinggi di dunia, dan juga menunjukkan peningkatan 32 persen dibandingkan dengan minggu sebelumnya. Iran telah melakukan sejumlah lockdown dan penutupan sementara di seluruh negeri sejak pandemi dimulai. Tapi sebagian besar lockdown tersebut diberlakukan tidak ketat. Pemerintah menempatkan ibu kota Teheran dan negara tetangga Alborz di bawah penguncian total selama enam hari pada akhir Juli.

Tetapi sebagian besar lockdown itu dianggap berhasil karena hampir tidak ada bisnis yang ditutup dan pembatasan perjalanan dilanggar di tengah penegakan protokol yang rendah. Situasinya menjadi jauh lebih buruk sejak itu, sementara pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa gelombang infeksi kelima belum mencapai puncaknya. Alireza Raisi, juru bicara satuan tugas anti coronavirus nasional, mengatakan pada hari Sabtu (31/7/2021) bahwa 29 dari 31 provinsi di Iran sekarang dalam serangan varian Delta dan tempat tidur rumah sakit dengan cepat diisi.

Ratusan kota di seluruh negeri sekarang diklasifikasikan zona merah dalam skala kode warna yang menunjukkan tingkat keparahan wabah. Juru bicara gugus tugas Raisi juga mengatakan kepatuhan terhadap protokol kesehatan yang mengharuskan penggunaan masker wajah dan menjaga jarak fisik telah turun menjadi di bawah 40 persen di seluruh negeri sementara di atas 70 persen kurang dari dua bulan lalu. Penerapan lockdown secara paksi dua minggu di seluruh negeri pasti akan terbukti menantang bagi otoritas Iran karena warga dan bisnis berada di bawah tekanan ekonomi yang sangat besar karena sanksi Amerika Serikat dan kesalahan manajemen selama beberapa dekade.

Dengan perekonomian yang ditandai inflasi lebih dari 40 persen dan pengangguran yang tinggi, banyak pihak yang sulit menutup usahanya. Selain itu, permintaan lockdown kini juga bertentangan dengan pernyataan menkes sebelumnya. Namaki, yang sering memuji pemimpin tertinggi atas bimbingannya selama pandemi, pekan lalu mengulangi klaimnya bahwa dunia saat ini kagum dengan bagaimana kita berhasil mengatasi penyakit dengan bantuan Tuhan, dan memproduksi obat obatan, peralatan. dan vaksin.

Iran telah meningkatkan upaya vaksinasinya dalam dua minggu terakhir setelah jutaan dosis telah diimpor. Sejauh ini, vaksin yang didapat berasal dari China, Rusia, India, Kuba, dan COVAX, upaya vaksin global. Tapi kemenkes mencatat baru sekitar 10 juta orang yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin di negara berpenduduk lebih dari 83 juta.

Warga yang berusia di atas 55 tahun saat ini dapat mendaftar di situs web kementerian kesehatan untuk disuntik. Para pejabat mengatakan lebih dari setengah juta dosis COVIran Barekat, vaksin pertama yang dikembangkan secara lokal di negara itu, juga telah diberikan di seluruh negeri sejauh ini. Vaksin lokal diharapkan akan diluncurkan dalam jumlah yang lebih besar selama beberapa bulan ke depan untuk mengisi kesenjangan impor.

Iran memiliki beberapa kandidat vaksin lain yang sedang dikerjakan, termasuk satu vaksin yang dikembangkan oleh sebuah organisasi di bawah kementerian pertahanan, satu di bawah Korps Pengawal Revolusi Islam, dan satu lagi dikembangkan oleh sektor swasta.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *